Jangan Tampilkan Lagi Ya, Saya Mau!

Update Kepemimpinan Kim Jong Un di Korea Utara

Profil Singkat Kim Jong Un

Kim Jong Un adalah pemimpin Korea Utara yang menjabat sejak 2011, menggantikan ayahnya, Kim Jong Il. Lahir pada 8 Januari 1983 atau 1984 (tanggal lahir yang pasti masih diperdebatkan), Kim Jong Un merupakan anggota ketiga dari keluarga Kim yang memimpin Korea Utara sejak berdirinya negara tersebut pada tahun 1948.

Sebelum menjadi pemimpin, Kim Jong Un menjalani pendidikan di Swiss dan tinggal di luar Korea Utara untuk sebagian besar masa mudanya. Ia kembali ke negaranya pada awal 2010-an, dan pada Desember 2011, setelah kematian mendadak ayahnya, ia diumumkan sebagai pemimpin baru Korea Utara.

Selama masa pemerintahannya, Kim Jong Un dikenal dengan serangkaian kebijakan yang kontroversial dan sering kali bertentangan dengan norma-norma internasional. Program nuklir Korea Utara menjadi perhatian utama, dengan negara tersebut melakukan sejumlah uji coba senjata nuklir dan peluncuran rudal balistik yang menyebabkan ketegangan di tingkat regional dan global. Komunitas internasional, termasuk PBB, telah memberlakukan sejumlah sanksi terhadap Korea Utara sebagai tanggapan terhadap aktivitas nuklir dan rudal balistik tersebut.

Dalam konteks internal, Kim Jong Un juga dikenal karena melakukan reformasi ekonomi yang disebut sebagai “Byungjin Line,” yang mencakup upaya untuk meningkatkan sektor ekonomi negaranya. Namun, kebijakan ini juga disertai dengan pemeliharaan ketat atas kendali politik dan keamanan oleh rezimnya.

Pemimpin Korea Utara ini seringkali dijuluki sebagai pemimpin yang otoriter dan diktator, dengan laporan-laporan hak asasi manusia yang menyatakan adanya pelanggaran serius terhadap hak-hak individu di negaranya. Kim Jong Un juga memegang kendali penuh terhadap media, informasi, dan kehidupan politik di dalam negeri, sehingga akses ke informasi dari luar sangat dibatasi.

Peran Kim Jong Un dan kebijakannya terus menjadi fokus perhatian dunia internasional, seiring dengan perkembangan selanjutnya dalam hubungan diplomatik antara Korea Utara dan negara-negara lain, terutama Amerika Serikat dan Korea Selatan.

Korea Utara di Era Kim Jong Un

keluarga kim jong un

Itulah sedikit data dari Kim Jong-un yang baru berusia 39 tahun, namun menjadi pemimpin militer terbesar keempat di dunia. Ia memiliki senjata nuklir, dan keluarganya telah memerintah rakyat mereka dengan kekerasan dan teror selama lebih dari 70 tahun. Namun, Kim adalah seorang pria yang terbelah antara dua dunia: tradisi masa komunis brutal di masa lalu dan kebutuhan untuk menjadi pemimpin modern yang sah. Itulah dilemanya.

Kim Jong-un hanya menjadi pemimpin ketiga yang memerintah Korea Utara. Ia mengikuti jejak kakek dan ayahnya sebagai pemimpin tertinggi yang memerintah rakyat mereka sebagai tuhan.

Di tahun kesepuluh pemerintahannya, Kim Jong-un berada di persimpangan jalan. Ia seorang diktator dengan keputusan yang harus diambil.

Apakah ia akan mencoba membawa Korea Utara ke dalam dunia modern dan menjadi negara yang sah, namun berisiko kehilangan kendali atas kekuasaannya? Ataukah ia akan terus menjalankan negara nakal seperti kakek dan ayahnya sebelumnya?

Jika dibandingkan dengan sebuah film, saya akan mengatakan ini seperti The Godfather Part III, di mana Michael Corleone ingin menjadi pengusaha yang sah dan pemimpin konglomerat bisnis di luar bayangan rezim mafia yang diwarisi, tetapi tanpa negara mafia, rezim Kim tidak akan berfungsi. Mengapa?

Karena sedang di bawah sanksi berat. Satu-satunya cara untuk mendapatkan mata uang keras adalah melalui perdagangan terlarang. Rezim Korea Utara dalam banyak hal merupakan kartel kriminal besar: senjata, narkoba, uang palsu, dan kejahatan siber menghasilkan sekitar 2 miliar dolar setiap tahun untuk Kim guna digunakan. Itu adalah celengan pribadinya, dan begitulah rezim Kim Jong-un bertahan.

Belakangan ini, Kim telah menunjukkan tanda-tanda modernisasi. Ia tampil bersama ibu negara dan bertemu dengan pemimpin dunia lainnya. Namun, pada tahun 2017, ia kembali terlibat dalam bisnis keluarganya.

Pembunuhan Kim Jong-Nam

keluarga kim jong un

Inilah kakak tiri tertuanya, Kim Jong-nam, yang diabaikan untuk suksesi. Ia meninggalkan Korea Utara untuk menjalani kehidupan yang tenang di Tiongkok, kadang-kadang muncul di kamera untuk menyuarakan ketidaksetujuannya terhadap rezim. Namun, tampaknya Kim Jong-nam telah melanggar batas.

Ada isu bahwa Kim Jong-nam adalah seorang intelejen Amerika Serikat yang memberi informasi (informan) kepada CIA terkait Kim Jong-un. 

Kim Jong-nam masih memiliki koneksi yang sangat baik dengan rezim, jadi bagi CIA dapat merekrut Kim Jong-nam sebagai informan dan mendapatkan informasi apa pun yang dimilikinya pasti merupakan hal besar bagi mereka. Ini juga pasti dianggap sebagai pengkhianatan besar oleh Kim Jong-un. Sudah saatnya bagi Kim untuk mengatasi kakaknya yang lebih tua pada 13 Februari 2017 di Bandara Internasional Kuala Lumpur.

Kakak Kim Jong-un memasuki terminal tanpa sadar bahwa dua pembunuh wanita juga berada di bandara. Salah satu wanita itu berasal dari negara kita, Indonesia. Dririnya mengaku direkrut oleh seorang pria yang mengaku sebagai produser TV. Selama berbulan-bulan, agen-agen Kim Jong-un melatih Siti dan wanita muda lainnya untuk menyerang orang-orang yang tidak curiga dan mengoles wajah mereka dengan krim kosmetik, seolah-olah itu adalah trik acara kamera tersembunyi. Penangannya mengatur pertemuan di kafe di bandara, di mana dia akan menerima rincian target.

Kali ini yang dioles bukan minyak bayi atau kosmetik, melainkan racun saraf mematikan saat kakak Kim Jong-un menuju penerbangannya, kedua wanita itu beraksi, meminta bantuan Jepang, Kim Jong-nam menuju fasilitas medis bandara. Pada titik ini, Kim Jong-nam berada di ruang medis dan berada di balik pintu, dan inilah tempat gambar ini menjadi sangat menakutkan. Ada seorang pria berpakaian hitam berjalan di dekat pintu ini, dan dia membawa koper rolly, memastikan bahwa Kim Jong-nam menerima perawatan medis.

Ini adalah salah satu agen pelaku. Operasi ini sangat rumit dan sangat klasik. Operasi ini berlangsung seperti cerita mata-mata Perang Dingin dengan pengintai, ahli kimia untuk menangani agen saraf, sopir pelarian, dan pemimpin tim yang memiliki kode panggilan “Kakek.” Wanita muda itu tidak tahu apa yang telah mereka lakukan.

Mereka segera ditangkap oleh polisi Malaysia setempat. Kemudian, sidang pengadilan menciptakan guncangan di seluruh dunia. Dia diadili atas kejahatan paling serius di negara tersebut, yaitu kejahatan pembunuhan dengan sengaja melalui obat bius. Hukuman satu-satunya adalah hukuman mati gantung. Kemudian, ahli kimia dari kelompok tersebut juga ditangkap.

Dia terlihat di kamera menyelaraskan ceritanya dengan pejabat kedutaan besar Korea Utara. Bukti video ini membantu membangun gambaran pembunuhan politik yang kejam. Kedua wanita itu dilepaskan setelah dua tahun dipenjara. Kakak tiri Kim Jong-un yang merepotkan itu tidak lagi ada. Kim Jong-nam, saudara tiri Kim Jong-un, meninggal dengan cara yang sangat mengerikan dan memalukan di depan kamera, dan mungkin Kim sangat senang dapat menyaksikan semua itu.

Di tengah adegan yang mengharukan yang disiarkan di seluruh dunia, jenazah Kim Jong-nam dibawa kembali ke Korea Utara. Ia ditemani oleh para pria yang terlihat di bandara pada hari ia dibunuh. Ini benar-benar untuk menyampaikan pesan dengan cara yang begitu publik kepada semua orang di Korea Utara dan di tempat lain bahwa Kim akan menemukanmu.

Rahasia Korea Utara

rahasia korea utara

Untuk memahami Kim Jong-un, penting untuk mengetahui dunia di mana ia dibesarkan. Jauh di bawah permukaan Korea Utara, ayahnya menciptakan kerajaan tersembunyi yang rumit yang dihuni oleh anak-anaknya. Korea Utara memiliki geografi paralel terpisah yang ada di luar pengetahuan warga Korea Utara tentang apa pun.

Ini adalah jaringan rahasia yang mencakup jalan raya, jalur kereta api, dan sistem terowongan. Ini adalah cara untuk menyembunyikan keberadaan Kim dari satelit mata-mata. Jadi, ini adalah portal terowongan, pintu masuk terowongan ada jalan yang melintasi Sungai Tadong.

Jadi, apa yang bisa dilakukan Kim Jong-un adalah, alih-alih melintasi jembatan itu, dia akan melalui terowongan itu. Terowongan itu akan membawanya di bawah Sungai Tadang ke terowongan di bawah gunung menuju lokasi yang tidak diketahui, dan saya menyebutnya sebagai jalan menuju ke mana-mana.

Diperkirakan ada sekitar delapan ribu terowongan di Korea Utara yang mencapai seribu kaki di bawah permukaan. Beberapa terowongan diyakini dapat mencapai lebih dari 30 mil, termasuk rute darurat ke China. Jadi, pada dasarnya, Kim Jong-un dapat bekerja di kantornya, naik lift ke lantai sub-basement, masuk ke dalam barisan mobil kecil, berkendara di bawah tanah, dan ini menjelaskan banyak tentang kepribadian Kim Jong-un. Kim Jong-un tumbuh dewasa dengan pola pikir seperti itu, dan ini telah menjadi seluruh hidupnya.

Kim Jong-un tumbuh dalam keluarga yang sangat disfungsional, paranoid, dan penuh rahasia. Ia tidak mungkin menjadi anak biasa. Ia dijuluki “Jenderal Kecil” dan memiliki pistol yang sebenarnya. Ia memiliki jenderal-jenderal sejati yang membungkuk kepadanya. Ayahnya adalah Kim Jong-il, salah satu diktator paling terkenal dalam sejarah, seorang pria dengan hasrat terhadap pesta, cognac, dan film James Bond. Kim Jong-il pada umumnya paranoid di sekitar periode ini.

Saat ini, Kim Jong-un masih mengelilingi dirinya dengan pengawal tubuh ini, dan ia telah memperluas program ini dengan menambahkan unit elit untuk mengatasi ancaman internal. Meskipun mereka mengenakan jas, orang-orang ini sangat mirip dengan pasukan SAS atau Navy SEALs dalam hal keterampilan dan pelatihan.

Mereka memeriksa makanannya; jika ada satu karung beras, karung beras tersebut diperiksa dan diperiksa untuk setiap butiran yang tidak biasa. Setiap karung beras harus sempurna. Mereka membawa toilet portabel karena mereka tidak ingin lembaga intelijen asing mengakses tinja Kim Jong-un dan kemudian menganalisis kandungan darah untuk penyakit apa pun yang mungkin dimilikinya. Jadi, psikologi Kim Jong-un sangat berkaitan dengan rezim totaliter ayahnya.

Waktu kecil, Kim sangat menikmati gaya hidup anak kaya di Eropa. Dia menonton pertandingan NBA di Paris dan pergi bermain ski di Alpen Swiss. Namun, di Korea Utara, ada perubahan di dalam keluarga. Ibu Kim Jong-un sekarat karena kanker, yang berarti bibi dan paman Kim akan kehilangan hubungan mereka dengan dinasti. Takut akan diabaikan, mereka memutuskan untuk bertindak. Menyusup keluar dari rumah di bawah perlindungan gelap malam, bibi dan paman mengungsi di kedutaan besar Amerika Serikat.

Dengan klaim suaka politik, mereka diselamatkan ke pangkalan militer di Jerman. Kim Jong-un berada di rumah, mereka tidak mengucapkan selamat tinggal, meninggalkan dia di tengah malam. Ini pasti pengalaman traumatis bagi Kim Jong-un untuk ditinggalkan seperti itu.

Setelah dibriefing oleh CIA, bibi dan paman Kim diberikan identitas baru, diangkut ke Amerika Serikat, dan menghilang dari pandangan. Selama 20 tahun terakhir, mereka telah menjalani kehidupan yang sepenuhnya anonim di Amerika Tengah, menjalankan usaha cuci kering agar tidak ada yang mengetahui identitas asli mereka.

Ilusi Kesejahteraan di Korea Utara

Kim Jong Un pernah tinggal di Barat dan melihat kebebasan dari dekat, sehingga ketika ia berkuasa, banyak orang berpikir bahwa ia akan menjadi seorang reformis. Bahkan, awal masa pemerintahannya, ia berdiri dan mengatakan bahwa rakyat Korea Utara tidak akan pernah lagi merasa perlu menahan ikat pinggang mereka.

Jika ia ingin tetap berkuasa selama beberapa dekade, ia tidak bisa hanya bertahan seperti ayahnya. Ia benar-benar harus menunjukkan perbaikan dalam standar hidup di dalam Korea Utara.

Kim Jong-un adalah satu-satunya penguasa Korea Utara yang pernah tinggal di Barat, dan masa tinggalnya di Swiss meninggalkan jejak pada pemimpin tertinggi. Kim Jong-un, pada awal masa pemerintahannya, menunjukkan keinginan untuk membuat negaranya menjadi lebih terbuka, dan pada tahun 2012, ia memerintahkan pembangunan resor ski di dekat ibu kota Pyongyang. Pusat alpen lainnya pun diikuti dengan segala fasilitas setelah ski.

Pada saat itu, banyak harapan dan spekulasi bahwa ini akan menjadi saat Korea Utara yang sangat berbeda. Kim membangun taman hiburan dan mal bagi warganya, semua demi masa depan ekonomi yang cerah bagi Korea Utara. Jadi, kita melihat pengembangan hal-hal seperti taman hiburan, restoran kelas atas, pusat perbelanjaan. Semua ini juga bagian dari merek Kim, dirancang untuk menunjukkan kepada rakyatnya bahwa Kim akan mendorong kemajuan negara.

Kim Jon Un dan istrinya, Ri Sol-ju
Kim Jon Un dan istrinya, Ri Sol-ju

Dalam upaya merekbranding kerajaannya, Kim memiliki sekutu, yakni istrinya yang terkenal, Ri Sol-ju, seorang penyanyi terkenal di Korea Utara yang akan segera dikenali oleh setiap warga Korea Utara yang pernah menonton televisi. Pada tahun 2018, Kim mengubah gelar resmi istrinya dari kamerad menjadi Ibu Negara. Ia memiliki peran yang sangat khas, mirip dengan Kate Middleton di Korea Utara. Ia hadir untuk memanusiakan suaminya, namun keduanya bersama-sama seharusnya menjadi pasangan modern dan inspiratif yang menunjukkan masa depan Korea Utara.

Namun, memimpin Korea Utara menuju masa depan menghadirkan tantangan lain bagi Kim di era digital yang dipengaruhi oleh internet dan media sosial. Kim bertekanan untuk memastikan rakyatnya tidak tertinggal. Jika ia ingin memerintah selama beberapa dekade ke depan, ia harus membangun basis loyalitasnya dan mencoba memikat generasinya. Jadi, ia mulai bereksperimen dengan akses internet, memperluas akses ponsel, langkah-langkah yang monumental bagi sebuah negara seperti Korea Utara.

Apa yang mereka gambarkan adalah negeri dongeng sosialis yang benar-benar menakjubkan dan sangat hati-hati dibangun. Peran mereka adalah untuk merayu orang-orang agar jatuh cinta pada negara ini. Ini adalah strategi cerdas, tetapi di sisi lain, akses terhadap informasi adalah salah satu hal paling berbahaya bagi seorang pemimpin seperti Kim Jong-un karena jika orang-orang melihat bagaimana kehidupan di luar Korea Utara, ilusi itu bisa hancur, dan tentu saja hal itu sangat menakutkan bagi Kim Jong-un. Selama 75 tahun, keluarga Kim bergantung pada kekuatan dan teror untuk kelangsungan hidup mereka.

Mencoba Mengubah Persona

Kim Yo-jong

Di tengah meningkatnya ketegangan antara Korea Utara dan Korea Selatan pada bulan Juni 2020, Kim Yo-jong mengirim pesan kepada Korea Selatan dengan meledakkan kompleks pemerintah yang digunakan untuk pembicaraan antara kedua belah pihak. Analis Korea menegaskan bahwa ledakan tersebut dikorelasikan dengan upaya memperkuat pengaruh yang semakin mendominasi dari adik Kim Jong-un, Kim Yo-jong.

Dalam beberapa tahun terakhir, media negara secara resmi menyematkan gelar kader partai pusat padanya, mencerminkan cengkeramannya yang semakin kokoh terhadap kekuasaan. Pada tahun ini, perannya semakin meluas, mengambil alih beberapa tanggung jawab saudaranya dalam urusan partai dan diplomasi luar negeri. Sumber menyatakan bahwa kini dia adalah pemegang kekuasaan sejati di Pyongyang.

Mengambil inisiatif untuk terus melancarkan serangan terhadap Korea Selatan dan Amerika Serikat, peran yang biasanya hanya diberikan kepada pemimpin tertinggi, Kim Yo-jong tampaknya tengah mencari solusi untuk menyelesaikan dilema kompleks. Dilema tersebut melibatkan bagaimana modernisasi negara dapat dilakukan tanpa kehilangan kendali.

Strateginya adalah menjadi diktator dengan dwi-pola; sementara saudara perempuannya mempertahankan keteraturan melalui metode tradisional seperti ketakutan, agresi, dan disiplin, Kim Jong-un berusaha untuk membentuk citra politisi modern dengan daya tarik yang lebih halus.

Perlu diingat bahwa, dalam perbincangan mengenai Kim Jong-un, aspirasi utama dan fokus utamanya sebagai pemimpin saat ini adalah untuk merestrukturisasi sistem politik Korea Utara sehingga negara tersebut dapat menjadi lebih terorganisir dan dia tidak perlu turun tangan dalam setiap eksekusi publik individu.

Kim Jong-un secara sengaja menghindari tampil sebagai kritikus dan pengecam terhadap pemimpin lain, dan sebagai gantinya, meninggalkan tugas yang kurang disenangi pada Kim Yo-jong. Dalam upayanya untuk memastikan kelangsungan dinasti dan mempertahankan kekuasaan, Kim Jong-un baru sebagian tercapai dalam transformasi Korea Utara menjadi masyarakat yang lebih modern. Baginya, langkah selanjutnya adalah terlibat secara aktif di panggung global dan mengakhiri isolasi yang telah berlangsung selama tujuh dekade dari dunia luar.

Gaya Kepemimpinan Kim Jong Un

rakyat korea utara

Gaya kepemimpinan Kim Jong Un di Korea Utara dapat digambarkan sebagai otoriter dan terpusat, di mana keputusan-keputusan utama diambil oleh pemimpin tertinggi tanpa banyak keterlibatan atau partisipasi dari pihak lain. Kim Jong Un mempertahankan kendali yang ketat terhadap pemerintahan dan aparat keamanan, serta memanfaatkan kultus kepribadian untuk memperkuat posisinya sebagai pemimpin tak tertandingi.

Secara politik, Kim Jong Un menjaga stabilitas pemerintahan dengan cara menindak tegas terhadap setiap bentuk oposisi atau perlawanan. Penggunaan kekuatan militer dan aparatur keamanan yang kuat menjadi ciri khas rezimnya, dan pembatasan terhadap kebebasan berbicara dan berorganisasi menciptakan lingkungan di mana kritik terhadap pemerintah tidak dapat ditoleransi.

Keputusan Kim Jong Un untuk mempertahankan program nuklir menjadi salah satu faktor utama yang menyebabkan isolasi internasional Korea Utara. Tindakan ini telah memicu sanksi ekonomi yang signifikan dari komunitas internasional, yang pada gilirannya menghambat pertumbuhan ekonomi negara tersebut. Meskipun pemerintah Korea Utara mencoba untuk menggambarkan dirinya sebagai negara yang mandiri dan kuat, dampak sanksi ekonomi dan pembatasan perdagangan internasional telah merugikan masyarakat dan melemahkan daya saing ekonomi negara tersebut.

Keengganan Korea Utara untuk membuka diri terhadap dunia luar juga dapat diatributkan pada kekhawatiran terkait dengan stabilitas rezim. Pemimpin Korea Utara mungkin menganggap adanya ancaman terhadap keberlanjutan kepemimpinan mereka jika terjadi kontak intensif dengan masyarakat global. Oleh karena itu, kebijakan isolasionis menjadi alat untuk mempertahankan kendali dan melindungi rezim dari pengaruh eksternal yang dianggap dapat mengancam kestabilan politik.

Selain itu, retorika ideologis yang dianut oleh rezim, seperti konsep “Juche” (kemandirian), juga berkontribusi pada kebijakan isolasionis. Pemerintahan Korea Utara memandang kemandirian sebagai prinsip utama, dan hal ini tercermin dalam pendekatan mereka terhadap hubungan internasional.

Secara keseluruhan, gaya kepemimpinan Kim Jong Un dan kebijakan isolasionis Korea Utara menunjukkan kombinasi antara keamanan internal yang kuat, pertahanan terhadap pengaruh eksternal, dan upaya untuk mempertahankan narasi kekuatan dan kemandirian di tengah tekanan ekonomi dan politik yang terus berlanjut.

Share:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *